tulisan

tulisan

Sunday, February 20, 2011

pengalaman yang sukar diungkap dengan kata-kata

"Tuntutlah ilmu, sesungguhnya menuntut ilmu adalah pendekatan diri kepada Allah Azza wajalla, dan mengajarkannya kepada orang yang tidak mengetahuinya adalah sodaqoh. Sesungguhnya ilmu pengetahuan menempatkan orangnya, dalam kedudukan terhormat dan mulia (tinggi). Ilmu pengetahuan adalah keindahan bagi ahlinya di dunia dan di akhirat."
(HR. Ar-Rabii’)


Alhamdulillah..
Alhamdulillah..
Alhamdulillah..

"Barangsiapa merintis jalan mencari ilmu maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke syurga." (HR. Muslim)

"Duduk bersama para ulama adalah ibadah." (HR. Ad-Dailami)

Syukur ya Allah kerana hingga ke hari ini aku masih bernyawa..
masih menghirup udara yakni nikmatmu yang paling besar manfaatnya..
ditakdirkan oleh-Mu kepadaku satu lagi pengalaman..
pengalaman yang sukar diungkap dengan hanya melalui kata-kata..
pengalaman berjumpa dengan alim ulama' yang bukan calang-calang orangnya..
Beliau ialah Al-Fahil Ustaz Abu Hassan Din Al-Hafiz..

Ertinya:
Daripada Abdullah bin Amr bin 'ash r.a. berkata: Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda, "Bahawasanya Allah swt. tidak mencabut (menghilangkan) akan ilmu itu dengan sekaligus dari (dada) manusia. Tetapi Allah swt. menghilangkan ilmu itu dengan mematikan alim ulama. Maka apabila sudah ditiadakan alim ulama, orang ramai akan memilih orang-orang yang jahil sebagai pemimpin mereka. Maka apabila pemimpin yang jahil itu ditanya, mereka akan berfatwa tanpa ilmu pengetahuan. Mereka sesat dan menyesatkan orang lain."

H.R. Muslim

Berdasarkan hadis di atas jelaslah mengapa saya rasa bertuah dapat berjumpa dengan para alim ulama'. Merekalah yang bertanggungjawab menyampaikan ilmu dengan sejelas-jelasnya kepada orang ramai. Dengan ini, lahirlah da'ie-da'ie dan rijal yang akan membantu meneruskan perjuangan mereka dalam menyampaikan ilmu. Maka, tiada sebab bagi orang ramai untuk memilih orang yang jahil sebagai pemimpin mereka selagi masih ada lagi kewujudan alim ulama.' Namun, hilangnya alim ulama' di muka bumi amat sukar dicari ganti. Untuk melahirkan rijal2 bagi menggantikannya tidaklah mustahil namun, pasti ia mengambil masa yang lama dan dalam masa tersebut pasti macam-macam yang boleh berlaku. Semoga Allah terus melindungi alim ulama' dan umat Islam.

Ilmu tanpa amal sangatlah berbahaya.

Jadi, bila dah dapat ilmu tu kenalah beramal dan berkongsi dengan sahabat-sahabat kita.

"Barangsiapa ditanya tentang suatu ilmu lalu dirahasiakannya maka dia akan datang pada hari kiamat dengan kendali (di mulutnya) dari api neraka."
(HR. Abu Dawud)

"Seorang ulama yang tanpa amalan seperti lampu membakar dirinya sendiri (Bererti amal perbuatan harus sesuai dengan ajaran-ajarannya)."
(HR. Ad-Dailami)

"Sedikit ilmu lebih baik dari banyak ibadah. Cukup bagi seorang pengetahuan fiqihnya jika dia mampu beribadah kepada Allah (dengan baik) dan cukup bodoh bila seorang merasa bangga (ujub) dengan pendapatnya sendiri."
(HR. Ath-Thabrani)

insya Allah akan dikongsi bersama segala yang diperolehi sepanjang ceramah tersebut..
jangan lupa, niat tu penting. Lillahi ta'ala...

"Janganlah kalian menuntut ilmu untuk membanggakannya terhadap para ulama dan untuk diperdebatkan di kalangan orang-orang bodoh dan buruk perangainya. Jangan pula menuntut ilmu untuk penampilan dalam majlis (pertemuan atau rapat) dan untuk menarik perhatian orang-orang kepadamu. Barangsiapa seperti itu maka baginya neraka … neraka."
(HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah)

No comments:

Post a Comment