tulisan

tulisan

Sunday, April 10, 2011

Diam lebih baik dari berkata-kata

"DIAM LEBIH BAIK DARI BERKATA-KATA"

benarkah begitu?
di mana kesahihannya?
apakah penafsirannya sesuai dgn situasi semasa?

kata-kata ini sungguh memberi banyak penafsiran.

situasi 1 : mengumpat, berkata-kata hal yg tiada faedahnya

sangat perlu untuk berdiam diri kan? kalau berkata-kata kita pula yang dapat dosa atas bersubahat.

situasi 2 : menegakkan kebenaran

perlu ke kita berdiam diri sedangkan kita mengetahui kebenarannya? kalau diam sahaja kita juga dikira bersuhabat kerana tidak menyatakan kebenaran.

situasi 3 : bersoal balas dgn orang yang ingin menambah pengetahuan.

sangatlah perlu untuk kita berkata-kata. kalau berdiam diri seolah-olah kita tak mahu share ilmu yg kita ada. amalkan hadith Rasulullah SAW:"sampaikan kepadaku walau sepotong ayat".

situasi 4 : bersoal balas dengan orang yang ingin menimbulkan keraguan.

macam mana ni ye? perlu ke kita berkata-kata? kalau berkata-kata, mcm-mcm dia tanya sehinggakan kita pun x mampu nak jawab dan mungkin akan rosak hati kita bila memikirkan perkara yg x sepatutnya kita fikir. TAPI kalau diam je, nanti dia kata kita pengecut, x cukup ilmu, x nak kongsi ilmu. jadi, macam mana tu???

Allah maha mengetahui.

Allah. Allah. Allah.
ya Allah, hari ini hambaMu diuji lagi.
apa yang harus ku jawab ya Allah.
ilmu ku tentang agamaMu amatlah sedikit dibandingkan dgn pengetahuanMu.
akulah insan yang lemah.
tidak berdaya membantu sahabatku yang seakan-akan rakus dgn persoalan agama.
tetapi adakah tindakannya benar ya Allah.
atau adakah aku yang bersalah kerana kurangnya pengetahuan ttg agamaMu ya Rabbi.
perlukah aku membalasnya? bila aku membalasnya dikatakannya aku salah menafsir dirinya.
bagaimana harus aku fahami diri manusia ini ya Allah. khilafnya diriku ini ya Allah.
aku cuba sedaya upaya untuk memahamkannya. salahkah aku ya Allah?
adakah aku terlalu mengambil serius hal-hal agama sehinggakan dia overestimate diriku. salahkah ape yang aku lakukan ini ya Allah?
dah lama ku x rasa sedih begini ya Allah..
sudah sekian lama aku x rasa begini ya Allah.
bagaimana harus ku tempuhi liku-liku perjalanan di Malaysia nanti ya Allah.
Engkaulah yang maha mengetahui.

Saturday, April 9, 2011

mazhab?

salam alaik.

ya Allah, dah lama tak meletakkan jari-jemari di keyboard untuk menaip di laman sesawang www.blogger.com ini. maha suci Allah kerana masih lagi diberi nikmat untuk menaip di sini.

aseef kerana x update pasal ceramah Ustaz Abu Hassan Din Al-Hafiz kerana nota-nota ceramah tersebut tertinggal di Malaysia. Kalau cakap dari apa yang saya igt takut salah pula faktanya. Insya Allah, ada masa akan recap balik kata-kata ustaz tersebut.

Ok. nak cerita kisah semalam (9/04/2011). Saya di'add' dalam group sek lama saya dan saya pun lihatlah post-post terdahulu. tiba di satu post ni, sangat banyak komen. macam menarik je. pelbagai soalan ditanya mengenai aqidah. bila baca komen yang terakhir sekali, timbul persoalan berkaitan mazhab. katanya,

"kenapa mesti ade 4 mazhab yg muktabar kt dunia??cuba rungkaikan kt aku..Rasulullah sebarkan kt 1 dunia dgn hanya berbekalkan 1 je..kenapa mesti wujud fahaman2 yg berbeza??"

agak terpana sebentar bila membaca soalan tersebut. tidak pernah terlintas di hati saya untuk mempersoalkan perkara ini apatah lagi untuk menjawabnya. Lantas, saya terus merujuk kepada seseorang yang boleh dipercayai mempunyai ilmu yang mendalam tentang hal ini.

Langkah-langkah untuk membalas persoalan berkaitan agama :

1. Memastikan dahulu jenis orang yang bertanya (yang betul-betul mahu belajar atau yang hanya mahu menimbulkan keraguan )
2. Kenali jantina yang bertanya.
3. Jika tahu background org tersebut pun ok juga.
4. Baru menjawab soalan mereka.

Langkah-lanagkah ini perlu supaya gaya bahasa atau cara yg kita guna sesuai dgn org yg bertanya tersebut.

Jawapan yang diberi oleh sahabat itu sangat membantu dalam memahaminya. Even saya yang x pernah terfikir soalan itu pun berasa syukur kerana diberi peluang utk mengetahuinya. Subhanallah. ini ada jawapan dari sahabat kita itu. saya copy and paste je la.


Mungkin banyak pertanyaan akan timbul apabila dibincangkan persoalan bermazhab, khususnya dalam bab fiqih, ibadah seperti dalam menunaikan solat, zakat, haji dan yang lain-lain.

Ada beberapa aspek yang dapat kita lihat:

1. Kekuatan ilmu asas dalam memahami nas-nas al-Quran dan al-Hadis (pendapat peribadi saya berdasarkan respon yang pernah disebutkan para ustaz)

Tanpa dinafikan, kesemua nas itu merupakan dalam bahasa Arab. Bahasa Arab bahasa yang kaya dengan keindahan bahasa. Dalam nak memahami nas-nas tersebut, maka kekuatan dan kepakaran bahasa Arab adalah amat mustahak. Dalam bahasa Arab, perbezaan satu huruf, perbezaan tanda fathah, kasrah, dan lain-lain (dalam sebutan) sudah pun membawa makna berbeza.

Maka, keempat-empat imam yang muktabar itu kita tidak ragui punyai kepakaran dalam bahasa Arab dan juga ilmu asas dalam memahami nas-nas tersebut. Wujud mazhab adalah kerana perbezaan pendapat dalam memahami nas-nas yang mempunyai ruang untuk berbeza pendapat.

Maka, adakah kita selaku orang bukan Arab (ajam) yang tidak fasih berbahasa Arab dan tidak punyai kepakaran dalam ilmu ushul fiqh mampu memahami kesemua nas tersebut dengan kemampuan sendiri yang amat terbatas?

2. Kepentingan bermazhab adalah bagi membolehkan kita mengamalkan agama dengan faham yang sebenarnya. Sebabnya, kita tidak mampu dan kebanyakan kita tidak layak kerana tidak mempunyai ilmu yang cukup untuk berijtihad. Para ulama yang muktabar telah memudahkan kita memahami Islam dengan lebih mudah. (Ustaz Farid Ravi, 21 Januari 2011)

(Bacaan lanjut: http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2011&dt=0121&pub=Utusan_Malaysia&sec=Bicara_Agama&pg=ba_02.htm)

3. Hakikatnya kita semua mengambil daripada sumber yang satu iaitu al-Quran dan al-Sunnah. Tiada seorang pun yang mengambil selain daripada keduanya. Cuma bezanya, kita mengambil daripada pemahaman terhadap al-Quran dan al-Sunnah tersebut daripada siapa? Sudah tentu kita akan mengambil daripada orang yang lebih dalam ilmu dan penaakulannya. Ini kerana mereka lebih wara’ dan berjaga-jaga ketika mengeluarkan ilmu. (Blog Ustaz Nazrul Nasir, 9 Januari 2011)

(Bacaan lanjut: http://nazrulnasir.blogspot.com/2011/01/mengapa-tidak-terus-minum-daripada.html)

4. Sepakat ulama-ulama Usul (untuk diiktiraf ulama usul mereka mesti mahir quran & sunnah dan penafsirannya) mengatakan mazhab orang-orang awam ialah mazhab muftinya, kerana sekiranya didatangkan dalil kepada orang-orang awam, dia tidak tahu sahihnya atau dhaifnya; atau dia tidak tahu cara penghujahannya; dan dia juga tidak tahu nasikh atau mansukh. Akhirnya dia juga terpaksa bertaqlid dengan ustaz-ustaz untuk bertanya mana sahih, dan yang mana dhaif; atau bertanya maksudnya. Maka muqallid jugalah tu, Cuma berubah dari taqlid Imam-Imam mazhab kepada taqlid ustaz itu. (Ustaz Dr Asmadi)

(Bacaan lanjut: http://jomfaham.blogspot.com/2009/11/hukum-mengikut-mazhab-wajib.html)

wallahu'alam. jzkk kepada sahabat tersebut.