tulisan

tulisan

Sunday, April 10, 2011

Diam lebih baik dari berkata-kata

"DIAM LEBIH BAIK DARI BERKATA-KATA"

benarkah begitu?
di mana kesahihannya?
apakah penafsirannya sesuai dgn situasi semasa?

kata-kata ini sungguh memberi banyak penafsiran.

situasi 1 : mengumpat, berkata-kata hal yg tiada faedahnya

sangat perlu untuk berdiam diri kan? kalau berkata-kata kita pula yang dapat dosa atas bersubahat.

situasi 2 : menegakkan kebenaran

perlu ke kita berdiam diri sedangkan kita mengetahui kebenarannya? kalau diam sahaja kita juga dikira bersuhabat kerana tidak menyatakan kebenaran.

situasi 3 : bersoal balas dgn orang yang ingin menambah pengetahuan.

sangatlah perlu untuk kita berkata-kata. kalau berdiam diri seolah-olah kita tak mahu share ilmu yg kita ada. amalkan hadith Rasulullah SAW:"sampaikan kepadaku walau sepotong ayat".

situasi 4 : bersoal balas dengan orang yang ingin menimbulkan keraguan.

macam mana ni ye? perlu ke kita berkata-kata? kalau berkata-kata, mcm-mcm dia tanya sehinggakan kita pun x mampu nak jawab dan mungkin akan rosak hati kita bila memikirkan perkara yg x sepatutnya kita fikir. TAPI kalau diam je, nanti dia kata kita pengecut, x cukup ilmu, x nak kongsi ilmu. jadi, macam mana tu???

2 comments:

  1. Wpon entry ni agak sedikit lama, tp sy nak comment jgk.
    1) Sudah perlu lebih baik kita berdiam.
    2)Tengok keadaan. Kalau kita berdiam walaupun kita tahu perkara yang sebenar (e.g: kita tahu siapa yang bersalah), dikira bersubahat dengan pesalah.
    3)Mengikut pendapat beberapa ustaz yang saya tnye, bersoal jawab ni lebih kurang mcm x menambah/memberi faedah melainkan satu perkara, menambahkan tasawwur ttg isu yang di persoalkan. Apa tu tasawwur? lebih kurang mcm kefahaman. Jadi in that matter kita kena tengok dulu consequences nya seperti apa yang akan berlaku selepas itu(e'g: apa yg baik, apa yg buruk).
    4) The same thing as no 4. Lihat dulu siapa yang berbicara, latar belakang dia. Jika memang benar tujuan dia bukan untuk mengetahui tapi untuk menimbulkan keraguan pada orang lain, maka kita lihat pada kesan/akibatnya. Kalau dengan kita berdialog dengan si dia mampu membuatkan dia yakin dan menghentikan perbuatan dia, maka perlulah kita perjelaskan. Tapi kalau dah memang si dia jenis tak makan saman, explain lah cara mana sekalipun still dia deny, than berdiam adalah lebih baik. Tapi disitu keburukannya adalah pada mereka yang masih kurang kefahaman mungkin akan goyah pendiriannya dan juka mungkin terpengaruh dengan si dia itu.
    Wallahualam

    ReplyDelete
  2. betul tu. saya pernah hadapi golongan yang x sabar2 nak belajar/mengetahui ilmu agama sehinggakan serumit-rumit perkara (ilmu fiqh dll.) pun ditanya namun tidak pula bertanya berkaitan dgn asas2 Islam which is perkara2 yang saya lebih faham untuk diterangkan. wallahua'lam.

    ReplyDelete