tulisan

tulisan

Sunday, November 13, 2011

Tidur, itu fitrah manusia

Alhamdulillah! Bestnya perasaan setelah selesai hantar final submission for this sem and this year pada 9/11/2011. WAH! syukur alhamdulillah.. tersangatlaaa lega segala beban dah tiada. Cuma masa mula-mula submit tu macam tak ada perasaan bahagia sebab dah biasa sangat hantar assignment and then balik terus tido kepenatan sebab tak tidur semalaman. syukur Alhamdulillah Allah masih beri peluang untuk bernafas hari ni.. Tapi tiap kali tak tidur untuk siapkan assignment, otak mesti tak betul, kepala pening, badan sangatlah lenguh lagi-lagi kalau kerjanya buat model. Semua benda jadi tak kena. Kenapa ya? cuba fikir balik...

kerana tak tidur malam tu sudah melanggar fitrah manusia.

"Dan kami telah menjadikan tidur kamu untuk berehat, Dan Kami menjadikan malam (dengan gelapnya) sebagai pakaian (yang melindungi), Dan Kami menjadikan siang (dengan cahaya terangnya) masa untuk mencari rezeki." (An-Naba’: 9 – 11).

Dalam Al-Quran pun dah dinyatakan bahawa kita memerlukan waktu tidur untuk merehatkan otak, badan dan seluruh anggota badan kita supaya bila bangun esok pagi, seluruh anggota badan dapat berfungsi dengan baik!

“Dan Dialah yang menidurkan kamu pada malam hari dan Dia mengetahui apa yang kamu kerjakan pada siang hari.” (al-An’am : 60)

Ayat ini juga menunjukkan ada sebab Allah ciptakan siang dan malam dan setiap ciptaanNya diiringi dengan asbab yang sangat kukuh. Cuba kalau kita tukar waktu tidur ; waktu siang kita tidur, waktu malam kita bekerja. Adakah kesannya sama seperti yang Allah telah tetapkan? tentulah tidak. Walaupun situasinya sama tapi jika kita ubah walaupun sedikit, pasti akan memberi kesan yang lain terhadap diri kita. Even orang yang kerja shift malam dan tidur pula pada waktu siang, mesti terasa penat juga walaupun tidurnya cukup 6-8 jam.

Sama juga kalau kita buat kerja tanpa tidur semalaman dan lepas tu bila dah siap semua kerja tu baru kita nak tidur puas-puas atau 'top up' tidur. contohnya, tak tidur 7 jam. Lepas free baru nak ganti balik tidur 7 jam itu. Adakah dengan men'top up' tidur itu dapat mengembalikan tenaga yang semalaman tak tidur itu? Saya dah cukup berpengalaman dengan situasi begini. Mustahil untuk kita rasa segar kembali dengan menggantikan waktu tidur yang tertunggak sebelum ini. Saya tak boleh 'top up' tidur sebab ini akan membuatkan badan saya lagi lemah dan penat. Jadi, saya akan tidur cuma 2 jam untuk kembalikan tenaga saya bukan tidur sampai tak ingat dunia. Habis langgar semua waktu solat. Naudzubillahi minzalik~

Menurut Ibn Qayyim al-Jauziyah dalam Madarij al-Salikin, waktu tidur yang lebih baik ialah pada pertengahan malam yang awal iaitu kira-kira pukul 10 malam. Waktu-waktu yang tidak seharusnya kita tidur ialah selepas waktu Subuh sehingga terbit fajar, waktu selepas Asar sebelum terbenam matahari dan dari waktu Maghrib ke Isyak.

Menurutnya, tidur pada waktu-waktu ini tidak memberi manfaat kepada tubuh badan, malah boleh mendatangkan kemudaratan dan makruh hukumnya.

Ibn Qayyim menyatakan bahawa banyak tidur akan mematikan hati, memberatkan badan, membazirkan masa, mewarisi sifat kelalaian dan malas. Beliau menyatakan hukum banyak tidur sebagai sangat makruh di sisi Allah.

Nampak tak? Tidur sikit bawa kesan negatif, tidur banyak pun bawa kesan yang tidak sihat. Jadi, kenalah tidur dalam kadaran yang betul. Aturan Allah lebih indah dari aturan diri sendiri. Dah cantik Allah ciptakan waktu malam untuk berehat manakala waktu pagi untuk keluar bekerja. Bila kita dah langgar aturan Allah walau sedikit, pasti akan lead to another consequences. as reminder for myself and others. wallahu'alam.

No comments:

Post a Comment