tulisan

tulisan

Tuesday, December 13, 2011

Tarbiyah si mujahid kecil

Umur tarbiyah ku baru setahun jagung sedangkan umur sebenar ku sudah pun mencecah 21 tahun. ruginya diri ini kerana menghabiskan masa 20 tahun menjadi hamba kepada duniawi. rasa kerdilnya diri ini di hadapan Allah s.w.t. layakkah aku untuk bertemu denganNya mahupun bertemu dengan Rasulullah s.a.w.. 20 tahun tanpa memahami tujuan utama hidup di dunia ini... sangat merugikan..

tidak mahu perkara sama berlaku pada adikku, Fahim Irsyad, sejak didalam kandungan lagi mama ku menerapkan ayat-ayat Al-Quran yang diperolehi menerusi buku 'Diari Hamil'. Diriku juga percaya anak kecil ini mampu mendengar segalanya dari dalam kandungan itu. Jadi, diriku juga cuba meletakkan earphone ke perut mama ku dengan yakinnya berharap Fahim akan mendengarnya. Jelas, setiap kali mama atau abah membaca Al-Quran, kami dapat merasakan yang Fahim diam sambil mendengar alunan ayat suci tersebut. Allah Maha Berkuasa. sejak dari dalam perut lagi Fahim telah ditarbiyah. Masha Allah.

 
kini Fahim sudah mencecah 8 bulan. saya amatlah mengikuti perkembangannya sejak dari umur 1 bulan lagi. melihat menerusi skype sahaja selama 7 bulan, cukup membuatkan saya sedar akan perubahan atau habit yang suka dilakukannya. Daripada habit yang suka menghisap jadi, bermain jari, sehingga ke habit suka membuat pelbagai bunyi keluar dari mulutnya. Subhanallah. kanak2 mudah untuk menerima sesuatu yang dilihat dari perlakuan abang-abang dan kakaknya dan kemudiannya mudah untuk meniru kembali.




Habit tersebut adalah perkara normal bagi semua bayi tetapi apa yang mengujakan saya adalah pentarbiyahan anak kecil ini. Apabila dari kecil lagi dia sudah didengari ayat-ayat suci Al-Quran, saya masih dapat melihat kesannya sekarang. Tiap kali azan berkumandang, Fahim yang sebentar tadi menangis boleh tiba-tiba diam dan dia pula bersuara seakan-akan turut mengalunkan azan. Apabila dibuka siaran tv Oasis ataupun Al-Hijrah yang selalu menayangkan zikir-zikir memuji kebesaran Allah, dia juga turut sama bersuara, berzikir sama. Masha Allah. Tenang hati ini mendengarnya. Dengan harapan pertarbiyahannya tidak berhenti apabila dia meningkat dewasa, saya cuba membiasakan dirinya melihat atau memperdengarkan ayat-ayat suci ini dan cuba menghindarinya dari melihat cartoon ataupun cerita-cerita yang tidak berfaedah. Semoga Allah terus melindungimu Fahim Irsyad, orang yang memahami petunjuk. 


No comments:

Post a Comment